Rizqi Amalia
Holaaaa.. Akhir-akhir ini gw sering dengerin lagu yang lumayan lama tapi masih enak banget didenger.

Pada tau Daniel Sahuleka kan? Itu loooohhh,, orang Indonesia yang lama tinggal di Belanda. Biar udah tua, tapi doi punya suara muanteeepp, gan! Lirik dari lagu-lagunya juga bagus-bagus. Kayak yang satu ini, nih! One of my fave.. Enjooyy!!



IF I DIDN'T

They may grab away my money
Or break into my car
But they can’t take away my joy my fun
My music or my rights

They may steel away my bike
Or burn down my possession
Buy they can’t burn down my motion, devotion
And most of all my pride

You are the colours to all my paintings
You’re the best ever happened to me
You are the spirit to all my sentences
Of every song I sing

If I didn’t have you then
What will become of me?
If I had never met you girl
How would my life be?
Would I be the same?
If I’d been loving another name
Would I stay untamed
Would there be any aim?
So whom I will be..

She doesn’t drag around like fancy
And she is naked around her neck
As well as naked on her finger, arms or ears
Her skin can’t stand no germs

Tough cool down to earth
Genuine and one of a kind
She ain’t suffering from the “wanna-haves disease”
To ease a restless mind

You are the remedy for all my doubts
The best that I can get
You are the one I love to talk about
Even when my mood is bad

If I didn’t have you then
What will become of me?
If I had never met you girl
How would my life be?
Would I be the same?
If I’d been loving another name
Would I stay untamed
Would there be any aim?
So whom I will be..




Lo bisa download lagunya di sini nih:
Daniel Sahuleka - If I Didn't


PS. ampuh buat bikin pacar ga marah lagi :)
Rizqi Amalia
Holaaa.. Apa kabar saudara-saudaraku?? Semoga baik yaaaa.. Aminn..

Cuaca hari ini di sekitar Jabodetabek kayaknya lagi seragam, sama-sama panas. Bukan cuma cuaca aja nih yang panas, tapi kepala sebagian besar orang Indonesia juga lagi ikutan panas. Mau tau kenapa? Yuk kita bahas..


Hmm.. Kalo lo perhatiin berita akhir-akhir ini, pasti tau dong soal Malaysia yang lagi-lagi "menggoda" Indonesia dengan berbagai macam jurusnya?? Ga usah gw sebut satu per satu lah ya.. Udah jadi rahasia umum kalo Malaysia (KATANYA) adalah musuh bebuyutan Indonesia dari dulu. Nah, masalah jadi semakin kompleks manakala Mentri Luar Negeri Malaysia, Datuk Seri Anifah, mau ngeluarin travel advisory ke Indonesia. Nah looohh..

Kenapa sampe keluar travel advisory segala sih??

Yaaaa.. Datuk ini jadi kesel keblinger gara-gara Bendera Malaysia dilempari tinja oleh, ya siapa lagi kalo bukan orang Indonesia yang berpayung di bawah organisasi masyarakat, kita sebut saja "Front Bendera".

Dalam kasus ini, gw sebagai pemudi harapan bangsa merasa malu. Iya, sangat malu sama kelakuan oknum-oknum tersebut. Kok bisa-bisanya kepikiran buat ngumpulin tinja, dibawa dalam perjalanan yang ga tau berapa lama, terus dilemparin ke bendera negara lain??? Kelakuan kayak begini ga diajarin di sekolah, bang!!

Oke, kita boleh kesel, gw sendiri kadang gerah sama kelakuan negara tetangga yang seneng banget bikin naik turun emosi. Tapi coba kesampingkan dulu masalah lain, mari kita balik keadaannya. Gimana rasanya kalo Bendera Merah Putih yang tiap Hari Senin kita hormatin, dilemparin tinja sama negara lain?? Gimana coba?? Mau demo kok pake cara murahan. Mereka (para oknum) harusnya sadar, cara-cara ga berkelas yang kayak gini ini yang bikin bangsa kita makin dianggap bangsa yang miskin moral. Grrrr..

Sementara ini baru travel advisory yang dikeluarin sama pemerintah Malaysia. Bayangin kalo saudara-saudara kita yang jadi TKI di Malaysia dipulangin paksa karena mereka ngambek dan ogah nerima kita lagi. Gimana coba?? Siapa yang mau kasih para TKI dan keluarganya duit buat makan?? Pak Beye??

Ah.. Gampang! Bikin aja lapangan kerja buat para TKI kalo emang mereka dipulangin paksa.

Nah, muncul pertanyaan lagi. Lapangan kerja apa sih menurut lo yang bisa menampung sedemikian banyak TKI dengan bayaran setara?? Apa coba??

Gimana jadinya kalo para investor Malaysia narik dananya dari Indonesia??

Kalo alesan kita tersinggung karena budaya kita "dicuri", silahkan pikir baik-baik apa benar mereka mencurinya??

Berapa banyak sih dari kita, generasi muda, yang mau dan ga malu belajar kesenian tradisional sendiri??
Ngacung yang bisa Mbatik, Jaipongan, maen Gamelan, Tari Bali, maen Sasando, ato Tari Tortor!!

Kita, bung yang kurang perhatian sama budaya sendiri, tapi giliran dilestarikan orang lain, langsung ketar-ketir berkoar-koar demo sana sini.

Gw sebel sama organisasi masyarakat (ormas) yang maen hajar, maen kasar, ngerusak sana sini. Katanya orang Timur, tapi sopan santun aja minim. Miris.

Gimana coba kalo Malaysia beneran ngajak kita perang?? Apa para ormas tersebut mau berada di barisan paling depan??
Rizqi Amalia
Desember tahun ini, usia gw bertambah satu tahun. Selain makin tua, pola pikir juga mulai mengalami pendewasaan. Yaa.. Let's say apa yang gw pikirin sekarang ini bukan lagi kapan bisa nonton film itu, handphone apa yang lagi nge-trend, ato sibuk hunting poster Justin Bieber buat dipajang di kamar just like few years a go. Tapi fokus pada apa yang udah dan yang harus gw lakuin supaya masa depan gw ga jadi abu-abu.

Minjem judul dari salah satu chicklit lokal (yang belum sempet gw baca), postingan kali ini gw kasih judul: Being Twenty-Something Is Hard. And it is hard, Baby! It is..

Kalo diinget-inget, dari jaman SMA sampe D3 dulu, gw ga pernah tuh bikin rencana dan target dalam hal apapun. Ga pernah. Bahkan waktu ditanya besok gw mau ngapain aja, gw pasti bingung. Kalimat "Kalo Segala Sesuatu Direncanain Pasti Ga Seru" selalu jadi tameng atas tindak-tanduk gw yang cenderung spontan. Ini ga berarti buruk, tapi TERNYATA alangkah baiknya kalo segala sesuatu itu disertai rencana dan target BIAR upaya kita bisa optimal dan hasilnya ga kejauhan dari target yang udah kita bikin.

Berapa banyak sih dari lo semua, para pembaca dan penggemar gw (hihihi), yang punya rencana jangka pendek, jangka menengah, ato jangka panjang?? Udah pada ngelakuin apa aja biar cita-cita lo kesampaian? Ato sesederhana, berapa banyak sih tabungan lo buat menunjang kehidupan masa depan lo?? Gw cuma bisa geleng terus mikir waktu pertanyaan-pertanyaan ini ga sengaja muncul di otak gw yang beratnya cuma 2 gram. Sedikit ngerasa tertampar karena gw emang belum punya persiapan apa-apa buat menghadapi masa depan. Even worse, umur segini sarjana juga belom. BIG SIGH!

Dua minggu lalu, seorang teman SMA menikah. Entah udah berapa puluh temen yang menikah. Ini juga jadi semacam tamparan keras buat gw. Kemudian muncul pertanyaan-pertanyaan "Kapan ya gw kawin?", "Di gedung mana ya resepsinya?", "Pake adat apa ya?" dan langsung lengser begitu kalimat sakti ini muncul: "PUNYA PENGHASILAN BERAPA YA GW BUAT MODAL KAWIN?". Dan sekali lagi, gw geleng. Sedih banget pas tau kalo gw ketinggalan banyak dari temen-temen yang lain. Sedih dan mikir.

Dari sinilah gw mulai memperbaiki hal-hal yang sifatnya penting yang berkaitan dengan masa depan. Dan, sangat mengejutkan, ternyata semua hal itu penting!! Mulai dari gaya hidup lo, pola pikir, tujuan hidup, bahkan penghargaan atas usaha yang udah lo lakuin juga penting. Menghargai diri sendiri atas usaha yang udah lo buat itu penting! Penting sebagai acuan, penting sebagai motivator!!

Orang boleh bilang, being twenty-something is hard. But it's not that hard if you got all your plans and do your best for your future. Masa depan kita, kita yang nentuin. Mulailah dari hal-hal kecil yang sering kali kita sepelein. Semangat, bung! Masa depan cerah cuma ada buat anak muda yang punya semangat, mau berjuang, dan terus berdoa. Semoga kita salah satunya. Amien..
Labels: 4 comments | edit post
Rizqi Amalia

Written: August 08, 2010



Hari ini gw bersemangaaaatt!!!
Ya ya ya, pertemuan dengan para sahabat jaman SMA emang selalu nyenengin. Banyak gosip, banyak "sampah", banyak makan, banyak ketawa, bikin hati gembira.

Gw janjian ketemu Atria, Oepit, Mbe, Bimo, dan Meutia di tempat nongkrong paling gaul jaman SMA, yaaaakk! Taman Kencana. Dan seperti biasa, makanan yang gw pesen adalah Mie Goreng Seafood. Dari segi rasa, memang tidak begitu dahsyat, tapi porsiiiii.. Boleh dicoba, bung! Hehehehe..

Malem ini gw berencana nginep di rumah Atria. Emang ini rumah udah sering (banget) gw tumpangin dari jaman SMA. Selain strategis, Ibunya Atria juga sering masak makanan enak. Slllrrrpphh.. Pokoknya udah kayak rumah sendiri deh. Satu-satunya yang jadi masalah gw adalaaaahhh *jengjengjengjeng* anjing peliharaan Atria yang bernama Pompie. Gw lupa kapan Atria mengadopsi si Pompie sebagai kekasihnya, tapi yang jelas, waktu SMA itu anjing belom ada.

Sebenernya, gw ga takut anjing. Gw malah lebih takut ngeliat muka gw sendiri pas bangun tidur bersama liur-liur. Haaahhh!! Apalagi kalo lo liat foto di atas, si Pompie itu jauh banget dari kata sangar dan ganas. Cumaaaaaaaannn.. Di agama gw, air liur anjing itu haram hukumnya. Jadi, sebisa mungkin gw bergerak tangkas dan lincah demi menghindari kejaran Pompie. Dan karena itu pula, tiap kali gw nginep di rumah Atria, si Pompie, dengan malangnya selalu dikandangin. Kesian kesian kesian.

Gw tidur sekitar jam 12 malem. Lumayan tenang dan pules, sampeeeeee.. Pukul 4 pagi, perut gw kerasa mules. Karena gw masih ngantuk, gw biarin aja deh nih perut berontak.
"Duuutt..", kentut pertama keluar. Gw santai.
"Duuuuuutttt..", kentut kedua lebih panjang dan keras.
Oke, daripada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, dengan berat hati gw beranjak menuju kamar mandi.

"Kreeekk", bunyi pintu kamar yang gw buka perlahan. Gw ngeri si Pompie ga dikandangin pas gw tidur tadi. Daaannn kengerian gw benar-benar nyata! Si Pompie lagi bobo anggun di depan pintu kamar nyokapnya Atria YANG bersebelahan dengan kamar mandi. Oh Em Ji!!

Gw komat kamit baca mantra supaya si Pompie ga kebangun paling tidak sampe gw selamat masuk kamar mandi dan membuang sampah-sampah di perut. Alhamdulillah, si Pompie ga bangun. Gw seneng bukan kepalang, buka celana, menunaikan tugas suci, dan flush! Bye bye kotoran!! *wink*

"Kring kring"
Gw deg-degan. Kok kayak bunyi kalungnya si Pompie yaaa.. Jangan-jangan si Pompie kebangun gara-gara bunyi flush toilet. Aduuuhhh!!
"Kring kring kring kring"
Anjriitt! Makin berisik nih si Pompie. Pasti minta diajak main, kejar-kejaran kayak di pilem-pilem. Zzzzzz...

Gw buka pintu kamar mandi pelan-pelan. Pompie duduk cantik nunggu diajak main, tepat di depan pintu. Gw lemes. Haaahhh!!

Gw tungguin sampe lima menit. Siapa tau si Pompie tidur lagi. Soalnya majikan Pompie kalo dibangunin terus didiemin lima detik, biasanya molor lagi. Gw buka pintu di menit ke enam, Pompie ngelirik ke arah gw. Anjrit, ke-gep gw! Gw tutup lagi itu pintu. Meeenn,, ga enak men kejebak di kamar mandi yang abis di-poop-in! Ggrrrr...

Untungnya gw selalu bawa handphone ke mana-mana, termasuk ke kamar mandi. Langsung gw cari nama Atria, gw telepon.
"Tiiit. Maaf nomor yang Anda tuju sedang diluar jangkauan", jawab mbak-mbak operator. Gw sedih, tapi ga putus asa. Gw cari nama Mbe, gw telepon juga. AHA!! Nyambung! Asiiikk!! Sebentar lagi gw bakal keluarrr.. Yes yes yes!!

"Kasihkuuu ini lagukuuu hanya untukmuuu... Tinggalkan pesan setelah bunyi beep"
Huaaa.. Si Mbe kebo banget. Masa ditelepon kagak banguuuunn.. Padahal dia bobo paling duluaaann. Gw panik. Dan makin panik setelah gw cari nama si Oepit di Phonebook ternyata ga ada. I repeat, GA ADA!!

Gw duduk lemes di pinggiran bathtub. Mungkin ini balasan dari Pompie karena tiap kali gw dateng, dia selalu dikandangin. Inilah dendam Pompie. Inilah kutukan Pompie. Ooohh TIDAAAAAAAAKKKK!!!



Lesson I Learned:
Pepatah pernah bilang, "Put Your Foot On Their Shoes" ini maksudnya tempatin diri lo di kondisi yang dihadapin orang lain biar lo ikut ngerasain jadi orang itu. Gw akhirnya tau, kalo pepatah ini juga berlaku untuk anjing. Dan, gw sukses menempatkan diri gw, dalam keadaan Pompie. Ternyata begini ya Pom, dikadangin itu ga enak.
Rizqi Amalia

Holaaaaa..
Apa kabar kawan-kawan seperjuangan?? Mudah-mudahan baik yaaa..

Ga kerasa udah berbulan-bulan gw ga update blog. Hehehe..
Yah berhubung lagi banyak yang dikerjain *sok sibuk* jadi baru sekarang deh gw nengokin blog.

Eniweii.. Pada ngerasa ga sih kalo beberapa bulan terakhir ujan melulu? Padahal harusnya kan musim kemarau nihh. Efek global warming kali ya. Makanya yuk rame-rame jaga lingkungan biar bumi kita makin sehat!! *wink*

Biasanya nih seiring dengan seringnya ujan turun, rasa males plus nafsu makan ikutan meningkat juga. Kalo yang tinggal sama orang tua, mungkin ga masalah. Tinggal buka kulkas dan habiskan isinya! *pengalaman*
Nah gimana jadinya mahasiswa ngekos dengan tongpes alias kantong kempes?? Pasti dilema banget. Mau masak tapi males karena ribet dan lama. Mau beli, tapi males jalan dan duit menipis. Tenang, boy! Kali ini gw punya resep yang bisa lo praktekin karena praktis dan tentu saja, terjangkau! Cekidooott..



PANGSIT KUAH a la NYAI

Bahan:
1/4 Kg udang
1/4 Kg ayam
Kulit Pangsit
Garam
Merica
Penyedap/Kaldu Ayam
Bawang Putih Bubuk
Sawi
Daun Bawang


Cara Memasak:
Pangsit:
Cincang halus udang dan ayam, lalu campur. Bubuhkan garam, merica, dan bawang putih bubuk sesuai selera.
Bila bahan sudah tercampur rata, ambil selembar kulit pangsit, lalu isi dengan campuran udang dan ayam yang telah dibumbui, sisihkan.

Kuah:
Panaskan air secukupnya lalu beri kaldu ayam, bubuk bawang putih, dan garam, biarkan sampai kuah mendidih.
Rebus pangsit selama 2-3 menit (jangan terlalu lama), lalu masukan potongan sawi dan angkat.

Sajikan selagi hangat dengan saus sambal dan potongan daun bawang. Nyam!


Gimana? Gampang kan?? Hehehehe.. Ga lama kok masaknya. Bahan-bahannya juga bisa lo dapetin di warung-warung deket rumah atau kosan.
Oiya, buat isi pangsitnya bisa lo ganti dengan ikan atau apapun sesuai selera lo. Itu cuma kreasi gw aja nyampur-nyampurin udang sama ayam. Hehehehe..

Sedikit tips buat lo yang mau nyoba resep ini. Sisa isi pangsit, bisa lo taro di kulkas kalo ga abis, tapiiiiii jangan dibungkus pake kulit pangsitnya ya. Dan kalo kulit pangsitnya masih sisa, boleh lo bungkus pake plastik wrap biar ga keras. Kalo keras, kulit pangsitnya gampang robek dan susah dibentuk.

Silahkan mencoba! ;)
Labels: 0 comments | edit post
Rizqi Amalia
Haaaaii.. Hallooooo..
Apa kabar, kawan?? Semoga sehat sejahtera yaaaa..

Eniweeeiii.. Akhir-akhir ini, karena jarang banget update blog, gw sempet diteror penggemar setia. Yaaa.. Siapa lagi kalo bukan Srintil. Iya, dia memang penggemar setia meskipun lubuk sanubarinya belom tergerak buat ikutan jadi follower seperti teman gw yang lain *berasa artis*

Okeee.. Postingan kali ini akan menghadirkan beberapa potret kehidupan yang terjadi pada gw selama ga update blog,, Cekidooooott, meeennn!!


Potret #1
Malam hari, ketika bingung mau bikin apa buat makalah matakuliah Organizational Behavior, gw teringat Elang, stalker gw jaman SMA. Maka terjadilah perbincangan hangat via Yahoo Messenger.

Teteh Rombeng: Elaaaaangggg!!!
Teteh Rombeng: Sibuukk gaa? Mau tanya-tanya buat tugas niihh!!
Teteh Rombeng: Kalo ga lagi sibukk, buzz me yaaaa..
(Heninggg.. Bosan menunggu, akhirnya memutuskan untuk kayang, lalu..)
Elang: Buzz *bukan dari tools buzz'nya ya, tapi diketik*
(bingung setengah mati)
*Ini maksud si Elang apa cobaaa.. Hmmm.. Pasti ngelawak nih yaa. PASTI!*
Beberapa detik kemudian..
Elang: Ga tau cara buzz dari BB, Ki..
Teteh Rombeng: *tepok jidat!*


Potret #2
Kalo lo ngaku anak gaul, pasti lo punya akun Twitter dongg (follow me @qkieqkie ya! hihihi). Iya, setan Twitter ini seperti enggan beranjak dari hidup gw sejak beberapa bulan yang lalu. Dan di antara puluhan akun yang gw follow, tersebutlah @AlasanBuatPutus. Akun ini berisi berbagai macam alasan buat mutusin pacar lo dari yang masuk akal, sampe sampah-sampahnya, salah satunya:

@AlasanBuatPutus: aku ga bisa bedain belahan pantat sama belahan dadamu!! (via @bayusaja)

Dan seketika itu pula gw dibuat ngejengkang karena tweet ini. Setelah gw ReTweet, ga lama si empunya tweet, alis @bayusaja, mention gw, minta diberi kesan dan pesan *menurut gw ini juga sampah, hahhahaha*
Namun, karena jiwa kepemimpinan gw tinggi *iya, emang ga ada hubungannya*, gw mention baliklah si @bayusaja.

@qkieqkie: @bayusaja perbaiki diri,, dan selalu ingat, surga itu di bawah telapak kaki ibu, bukan di keteknya!!


Potret #3
Kali ini soal ngeles. Yayaya.. Kalo cerita soal ngeles, emang ga ada habisnya *padahal yang dilesin cuma sebiji*
Seperti hari ini contohnya. Dari jam 12 gw udah sibuk membenahi diri. Mulai dari mandi, keringin rambut, pilih-pilih baju, pilih jilbab, dan tentu saja tas. Pokoknya gw kinclong bener dan siap ngajar.

Dan ketika gw hendak melangkahkan kaki keluar rumah, sebiji SMS masuk.
1 New Message(s) - open - dan, jengjengjeng...!!!

From: AZ
"Teh, besok aja lesnya, sekarang lagi bete"

*jedotin kepala ke tembok*


Potret #4
Terminal Depok, angkot D11
Pukul 17.13

Gw duduk dengan jenaka sambil merhatiin seorang ibu yang ribet ngegendong anak laki-laki serta menuntun anak perempuannya. Ini ibu naik angkot D11 yang gw tumpangi dan duduk tepat di hadapan gw. Tak lama, terjadilah perbincangan intern keluarga.

Ibu: Ini, Nak. Ini, ini..
*ngasongin kantong kresek item ke anak perempuannya*
Anak: ....
*tidak menjawab dan terlihat ogah memegang kantong kresek misterius itu*
Ibu: Ini ada kwetiaw. Dimakan, Nak. Dimakan..

Wahhh kwetiaw, men! Bakalan ribet banget ya di makan di angkot. Kan ada kuahnya,,

Ga lama si Ibu ngeluarin isi kantong kresek item misterius itu. Dan lo tau apa yang si Ibu keluarinn?? Lo tau men?? Yak!! CAKWE!!


Potret #5
Sore hari, di Rumah Tante.

Tante gw adalah wanita karir, jam 3 sore tentu saja belio belum pulang. Jadi, di rumah tante hanya ada gw, anak perempuannya, kelas 1 SMP, dan adiknya yang masih kelas 2 SD, Empang. Tapiiii,, berhubung jam 5 nanti gw ada asistensi kuliah, makanya gw bergegas pulang.

Empang: Teh Kiki mau ke mana?
Gw: Mau pulang nih. Udah sore. Teh Kiki ada kuliah.
Empang: Yah, jangan pulang dulu dong..
Gw: Emang kenapa?
Empang: Aku mau ee nih.. Nanti yang cebokin siapa kalo Teh Kiki pulang..
Gw: ..... *kayang*


Labels: 5 comments | edit post
Rizqi Amalia

Siang ini gw diselimuti perasaan kecewa mendalam. Iya, gw patah hati, men! Ga tau gimana ngejelasinnya sama lo semua, yang jelas hati gw hancur berkeping-keping.

Semua bermula ketika gw kelas 5 SD. Buat yang belum tau, gw sekolah di SDN Pabuaran VII yang terletak di jantung Kota Cibinong. Yak! Cibinong ini nama kota, men! KOTA!! Dan perlu lo semua tau, SD gw ini keren abis karena punya stasiun kereta sendiri *mungkin tahun depan, bakal punya landasan helikopter sendiri*

Eniweii, dari postingan yang lalu, cukup terlihat jelas sedahsyat apa kekaguman gw akan sosok Ricky Martin. Poster banyak, kaset ada, dan kalo lo minta gw joget ala Ricky Martin dalam Video Klip Maria, gw akan senang hati melakukannya.

Dulu gw sempet berasumsi kalo Ricky Martin adalah jodoh gw. Ya gimana ga jodoh, nama aja udah mirip, Ricky-Rizqi. Nama kecil sama, Kiki. Tanggal lahir si Ricky 24 Desember, gw 23 Desember. Dan dari segi body, ya cocok abis! Lo tau kan body si Ricky gimana? Seksi ngegemesin gitu kan,, nah body gw? Seksi menohokk! Makanya, atas dasar kemiripan itulah, gw meyakini sepenuh hati kalo Ricky adalah jodoh gw.

Sampei umur gw yang sekarang, gw tetep meyakini dalam hati kalo Ricky adalah jodoh gw. Hati gw selalu berbunga-bunga tiap kali Ricky menatap gw dalam-dalam di Google. Tiap ada waktu, gw pasti luluran. Tiap kali ngerasa ga oke, gw pasti ke salon. Ya bukan apa-apa, gw cuma make sure kalo diri gw siap pada saatnya si Ricky meminang gw.


Namun harapan tinggallah harapan. Impian gw hancur berkeping-keping siang ini, 30 Maret 2010, ketika tau Ricky Martin adalah seorang gay! Oh NOOO..!! *cakar-cakar tembok*

Hancur sudah harapan tinggal di rumah mewah di Puerto Rico, hilang sudah impian makan kari bikinan Ricky, dan gagal sudah rencana ngajarin jaipong ke Ricky. I'm broke, man! My world is crashing down.. Sigh!

Gw duduk dipojokan kamar sambil mungutin kepingan asa gw. Seandainya Ricky tau gimana perasaan gw.. Seandainya Ricky tau sebesar apa pengorbanan gw selama ini.. Seandainya Ricky tau kecantikan dan kemolekan tubuh gw sedari dulu, pasti dia ga akan pernah kepikiran buat jadi gay! PASTII..! *salto*


Patah hati, oh begini rasanya..


Silahkan klik di sini untuk informasinya:
Ricky Martin Bangga Jadi Gay
Labels: 6 comments | edit post
Rizqi Amalia

Beberapa hari yang lalu, gw dengan sukarela ngeberesin tumpukan kardus berisi buku-buku jaman dulu yang nongkrong udah bertahun-tahun di kamar. I need more space. Bukan, bukan karena badan gw tambah lebar (padahal emang bener), tapi buat barang-barang jualan gw (please visit: Luledielli). Satu per satu itu kardus gw bukain isinya. Kardus pertama dan kedua, sesuai label yang tertera, berisi buku-buku pelajaran yang masih keliatan baru karena emang ga pernah gw baca. Terbongkar sudah dari mana kebodohan ini berasal, bukan? Dan setelah kardus kedua dengan ciamik gw rapikan kembali, tibalah pada kardus ketiga yang gw beri label: BARANG HARAM. Berhubung ini kardus udah numpuk bertahun-tahun di kamar, gw mulai pikun deh apaan aja isinya. Bisa jadi ekstasi, bisa juga miras, atau mungkin kolor tetangga.

"Kreeeekk", suara pelepasan lakban dari kardus.
Gw buka pelan-pelan kardus nomor tiga. Dan..

Jeng jeng jeng!!

Inilah daftar BARANG HARAM yang gw temukan:
  1. Sebuah topi ijo manis yang udah ga muat lagi.
  2. Buku gambar nista yang isi gambarnya gunung dua biji, di tengah-tengah ada matahari yang ceritanya mau terbit, pematang sawah dengan kombinasi warna ijo-kuning, rumah dari bilik, dan pohon kelapa yang lebih mirip kayak pohon toge. Dan, tentu saja, burung-burung beterbangan!!
  3. Kaset (bukan CD) Kris Dayanti dengan judul album SAYANG. Kalo lo lupa, cover album ini gambar KD duduk bersimpuh di kebon gitu, pake hiasan daun-daun di kepalanya. Dan mau tau lagu yang paling gw suka dari album ini? Yak! Menghitung Hari!!
  4. Koleksi isi binder dengan berbagai gambar tokoh kartun seperti Mickey Mouse, Donald Duck, dan Winnie The Pooh yang dengan sukarela gw berikan ke adek sepupu.
  5. Beberapa hasil kerajinan tangan waktu SD dan SMP.
  6. Poster Adam Jordan, Andy Lau, dan Ricky Martin.
  7. Dan yang terakhir adalah, DIARY kesayangan.
Dan ya, barang paling jadah dari segala barang adalah DIARY. Warna covernya pink dengan motif garis-garis dan ada gambar karikatur di pojok kirinya, lembaran isinya terbagi atas tiga warna: ijo, biru, dan pink, dan tentu saja, bau khas sebuah diary. Yes, I know, cute abis, kan?

Lembar pertama, seperti diary-diary lainnya, berisi data diri yang punya, alias gw. Inilah data yang ditulis seorang gadis polos kelas 5 SD:


BIODATA

Nama: Rizqi Amalia

Nama Panggilan: Kiki
Kelas: V-B paling OK!

TTL: Bogor, 23 Desember
Agama: Islam 1000% dong!

*what the..*
Alamat: depan rumahnya Lisa
*kebayang ga ribetnya temen gw nyariin alamat rumah gw??*
Pacar: R-A-H-A-S-I-A
*astaga!!*
Warna Favorit: biru, hitam, merah
*that's my color*
Makanan Favorit: Apa aja yang penting enak
*yeah, no wonder*
Minuman Favorit: Sprite, Fanta, CocaCola
*waktu gw SD, ada mitos yang mengatakan barang siapa yang udah pernah minum ketiga minuman bersoda ini, bakal dianggep keren abis*
Artis Favorit: Andy Lau, Jimmy Lin, Jeremy Thomas, Ari Wibowo, dll
*ya Tuhan*
Penyanyi Favorit: Ricky Martin, Celine Dion, MLTR, U2
*heyy.. I've better taste on this! Hooorayy!! Iya, kecuali Ricky Martin*
Kata Mutiara: Raihlah Cita-Citamu Setinggi Langit
*bagian ini sarat akan nilai luhur*
Pesan-Pesan: Jangan sombong-sombong ya nanti. Sering main ke rumah gua. Inget gua terus yaa, prenn!!
*oke, mulai nista lagi*
Pantun: Kalo ada sumur di ladang, boleh kita menumpang mandi. Kalo ada umurku panjang, boleh kita berjumpa lagi
*ini apaaaaa???!!"


Love, Piss, 'N Gaol
Kiki Yang Keren Banget


-the end-





Gw kah itu??
Gw kaaahh??

TIDAAAAKKK!!



*sayang sekali itu buku diary udah gw buang (bersama beberapa barang lain) saking nistanya, dan belum sempat gw foto sebagai bukti. yang ada tinggal topi dan kaset Kris Dayanti*
Labels: 11 comments | edit post
Rizqi Amalia
Oke.. Setelah tiga minggu ngelesin AZ dan hampir depresi berat, gw akhirnya merasakan keriaan yang amat dalam. Kenapaaaaa??

Begini ceritanya..

Seperti biasa, gw bersiap buat ngajar les adek didik gw dari jam 12 siang. Ya mandi, ya milih pakeian, ya milih tas, ya sepatu, dandan, dan sebageinya. Setelah semua siap, kira-kira jam 1.30 gw meluncur ke TKP.

Sesampainya di rumah AZ...

"Halo, De", sapa gw.
"Teh..", sapanya sambil senyum terus nyium tangan gw, salim.
"Gimana PR yang kemaren? Udah dikoreksi belum?"
"Belum, Teh"
"Ohh.. Hari ini ada PR ga?"
"Ga ada"
Gw mulai cemas sama jawaban dia. Masih inget kan hari di mana gw pengen mengakhiri hubungan kami? (baca postingan Aku Berhenti, Ma..)
"Terus hari ini mau belajar apa?", tanya gw sambil berdoa dalem hati.
"Ga tau", jawabnya. Gw mulai depresi dan pengen pulang.
"Adek maunya belajar apa?", tanya gw lagi.
"Hmm.. Apa yaa? Ga ada PR", jawabnya santai.
Dan gw?? Gw pengen nangis!

Hening beberapa detik.

"Oh.. Bahasa Inggris, Teh"
Ahh.. Mulai ada secercah harapan. "Ohh, Bahasa Inggris ada PR?"
"Enggak ada. Belajar aja"
Gw mulai bersemanget, "Alhamdulillah.."

(adegan gw ngajarin AZ Bahasa Inggris)

"Yang ini, Teh", katanya, memberitahu gw bab yang belum dibahas di sekolah.
"Oke, bab ini tentang profesi. Nah, buat ngejawab soal yang di bawahnya, wacananya harus dibaca dulu. Coba deh kamu baca", kata gw.
AZ ngangguk.
Dan.....
Hening, saudara-saudara!!

"Dek, Adek bacanya yang kenceng, jangan dalem hati. Atuh Teteh ga bisa denger", kata gw.
"Ah enggak ah. Malu"
"Yahh.. Kok malu? Nanti kan kalo ada yang salah, Teteh benerin", kata gw sambil senyum.
"Enggak ah. Hehehe.."

Oke, ga akan gw paksa kalo dia ga mau. Kenapa? Karena hari ini adalah hari pertamanya mau belajar (bukan karena ada PR), jadi gw ga mau ngerusak mood'nya yang kemungkinan besar dapat merusak hidup gw *lebay!*

Satu per satu soal sukses terisi. Tibalah pada pertanyaan yang paling sulit dari segala soal.
"Number 9", kata gw.
AZ ngedengerin dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.
"Mr. Suhendra is a blablabla.. Apa nih kira-kira jawabannya?"
"Hehehe.. Ga tau"
"Yang termasuk profesi apa aja hayo? Yang termasuk kerjaan? "
AZ geleng. Gw narik nafas panjang.
"Profesi itu kan ada pilot, teacher, dentist. Macem-macem. Nah Azen mau ngisi yang mana?"
"Eummm.. Teacher aja deh"
Gw liatin dia nulis, ngerjain soal selanjutnya, becanda sebentar, dan bertemu soal yang tadi lagi.
"Number 14. My father is a blablabla.. Sama nih kayak tadi. Adek mau ngisi apa?"
"Apa yaa.. Teacher lagi deh"
"Teacher nih? Ga mau yang lain?"
"Enggak. Heheheh.."
"Ya udah, tulis jawabannya", kata gw. Dan selama ngerjain 25 soal, kurang lebih ada 5 soal yang setipe. Dan ya, AZ menjawab teacher untuk semua soal! BRAVO!!

"Nah, sekarang ada wacana nih tentang part of body. Udah mau baca belum?", tanya gw sambil senyum.
"Hehehe.."
"Baca ya? Biar kalo disuruh baca sama guru di kelas, Adek bisa"
Dia ngangguk terus mulai baca. "Hello, my name is Salsabila. I am a beautiful girl. I have bright skin and sharp nose. Right now, I am wearing yellow T-shirt and green trousers"
"Wah.. Ini kayaknya ngomongin Teteh, ya? Nih, Teteh pake kaos kuning, idungnya mancung, kulitnya putih", kata gw senyum najis.
"Hahahah..", AZ ketawa sumringah.
"Teh, besok belajar Matematika, ya?"
"Hah?", kata gw.
"Besok belajar Matematika", ulangnya.
"Hah?"
"Hahahah.. Ih si Teteh..", katanya sambil senyum malu.

Dan gw pun pulang dengan perasaan senang!!

YES!!
Rizqi Amalia
Waktu gw bilang gw addicted sama terasi, itu sama dengan kalimat "Hey, gw produk Sunda!"
Nooo.. Bukan mau SARA di sini, tapi ini memang nyata. Dan nyatanya, nyokap gw adalah refleksi dari USA alias Urang Sunda Asli. I'm speaking about SULEN, yeah Sunda Tulen! Wohoooo..!!

Pernah denger kebiasaan orang Sunda yang tidak biasa? Saya mengalaminya, kawan! Ini adalah laporan langsung dari ke'absurd'an yang terjadi di keluarga gw. Berikut ceritanya:


Pemain:
1. Mama alias Ibu Jendral
2. Gw alias Teteh Cantik

Jam 2, Menit ke 24
25 Februari 2010

Gw dan nyokap lagi santai di ruang tv nontonin Choky Sitohang yang gantengnya kebangetan. Seperti biasa, nyokap pake daster kebanggaan, dan gw, tentu saja bikini seksi (percayakan lo?)

Eniweiii.. Setelah kami ngobrolin hal penting seperti "Teh, jemuran udah diangkat belom?" atau "Ma, kemaren serial Korea itu gimana ceritanya?" atau "Teh, jam berapa sekarang?" -padahal jam dinding nangkring dengan gembira di tembok atau yang lebih penting dari segalanya adalah "Ma, aku kurusan ga?", akhirnya keajaiban itu terjadi juga.

Kriiingg.. Kringg.. *telepon berdering*

Nyokap yang jawab, gw tetep asik nontonin Choky. Setelah kurang lebih 1 menit 42 detik, nyokap udahan ngejawab teleponnya dan kembali pada posisi semula.

"Teh.. Ada yang nelepon tadi nanyain kakak..", kata nyokap.
"Ohh.. Terus?", gw menanggapi.
"Katanya ada panggilan kerja tuh", jawab nyokap.
"Di mana, Ma?"
"Di Bandung, Bioparma"
"Biofarma", gw mengoreksi dalem hati.

Nyokap ambil handphone, nelepon kakak ngasih tau soal pangilan kerja tadi dan setelahnya mengirim pesan singkat ke Mba Riris (baca: pacarnya kakak).

"Ris, apa kabar, ibu barusan dapet telepon katanya Aziz dapet panggilan kerja di...", nyokap mengucap ulang ketikan smsnya. Gw diem bersahaja sambil nonton tv.
"Teh..", kata nyokap.
"Ya?"
"Bioparma nulisnya gimana sih? Pake EP apa PE??"
"EF, Ma"
"EP ya? Bioparma" *ngetiknya bener tapi nyokap masih mengucap Bioparma*

Selang beberapa menit, handphone si nyokap bunyi lagi. Ga lama setelah sms yang masuk dibaca, nyokap nanya lagi.

"Teh.."
"Ya, Ma?"
"Pormulir nulisnya gimana sih? Pake EP apa PE?
"Astaga.."
Nyokap serius ngeliatin gw. Gw lebih serius lagi.
"Ma, S2 masa kagak tau cara nulis formulir??", kata gw.
Mama ketawa terbahak-bahak. "Ih si Teteh, Mama serius ini. Pormulir nulisnya gimana?"
")(*(&*$#%^&*(**&^%$"



Malam Hari

Gw, nyokap, bokap lagi ngumpul di ruang tv, serius nontonin film sambil ngemil keripik singkong.

"Aku tak bisa memiliki, menjaga cintamuuuu.. Walau sesungguhnya hatikuuu..", ringtone sms nyokap *gaul kan?*

Nyokap ngambil handphone'nya, baca sms, terus nanya, "Teh.."
"Ya, Ma"
"Bahasa Inggrisnya simpen apa? Sip, ya?"
"Save"
"Iya, S-A-PE-E, kan?", kata nyokap, mengeja.
"S-A-V-E", gw mengoreksi.
"Iya itu. Dibacanya SIP kan?"
Gw melongo.


Aku ingin Mamaku yang asli.
Labels: 0 comments | edit post
Rizqi Amalia
Siang ini, dihadapan saya duduk seorang wanita cantik dan modis. Rambutnya yang bergelombang dibiarkan terurai anggun. Kakinya ditumpang pada kaki lain sambil menghisap sebatang A Mild Menthol dalam-dalam.

"Rokok?", katanya membuka perbincangan kami. Saya tersenyum sambil menolak halus. Wanita membalas senyum, memesankan Lemon Squash kesukaan saya, merapikan rambutnya yang sedikit berantakan karena tertiup angin. Saya perhatikannya gerak geriknya. Lalu dia memandang saya, lagi. Kali ini tanpa senyuman.

Ahh.. Pasti ada yang mengganggu pikirannya. Tiap kali mata kami beradu, pandangannya seperti "melarikan diri" dari saya. Keresahannya tersirat. Ada sesuatu yang telah lama dipendam dan entah pada siapa harus diluapkan, mungkin. Wanita sesekali melirik ke arah saya sambil mengganti topangan kakinya.

"Umur gw 37 tahun ini. Lo tau?", katanya lagi karena saya hanya menatapnya sedaritadi. Saya mengangguk pelan, masih terus menatapnya.

"Gw pengen kawin..", kali ini tatapannya tajam pada saya. Saya tersenyum.
"Seriously, I want to get married, Ki.. Soon. "
Saya diam. Wanita masih menatap saya. "Are you dating someone?", alis saya naik.
Wanita menggeleng. Saya membuang nafas pendek.

Saya mengenal wanita hampir tujuh tahun lalu. Ya, umur kami memang berbeda jauh, tapi toh nyatanya umur cuma deretan angka yang ditandai guratan sekitar mata, tidak lebih. Kesamaan pemikiranlah yang mampu menghapus perbedaan belasan tahun itu. Biar saya gambarkan seperti apa dia. Tinggi, cantik, pintar, mandiri, dan pekerja keras. Wajahnya tidak kalah dengan model-model yang sering muncul di tv atau majalah fashion.


"Ada yang lagi deketin gw", kata wanita menggebu-gebu beberapa tahun lalu.
"Terus?", saya menganggapi.
"Hmm.. Lewat sajalah, mukanya ga banget..", jawabnya.
"Tapi baik?", tanya saya.
"Semua orang baik, kayaknya"
"Oya?"
Dipandangnya saya lekat-lekat, "Iya"

Saya mengangguk. Mungkin benar yang dikatakannya, bahwa pada dasarnya semua orang itu baik, tapi sayang, ga semua juga tampan. Yah.. Wanita memang punya standardisasi sendiri harus seperti apa pria yang bisa mendampinginya. Saya rasa setiap kita punya standardisasi juga. Ada yang mengharuskan pasangannya begini, begitu. Beragam, dan itu sah saja.
Ahh.. Saya tidak mau ambil pusing. Juga tidak banyak berpendapat tiap kali wanita membahas hal ini. Dalam banyak hal, kami mungkin memiliki kesamaan, tapi tidak untuk ini. Buat saya, lebih penting menetapkan standardisasi hati daripada diri.


"Ki..", sapanya menyadarkan saya dari lamunan.
"Ya?", kata saya.
"Salah kalau gw pengen pendamping dengan wajah tampan, menawan?"
"Enggak", jawab saya.
"Oke", katanya pelan.

Saya menatap matanya. Tersenyum dengan manis dan dibalasnya masam.

"Mba.."
"Ya?"
Saya seruput Lemon Squash pesanan saya, "Cuma bonus Tuhan"
Matanya terheran menatap mata saya. Saya pamit pulang.


Italic
To: Wanita
Subject: Bonus Tuhan

Dear Wanita,
Obrolan hari ini menarik. Karena untuk kesekian kalinya kita membahas hal yang sebetulnya cuma bergantung sama keputusan kamu. Aku ga ngerti harus menanggapi dengan cara yang bagaimana. Tapi.. ini sedikit pemikiran aku soal hidup.

Sesuatu yang menarik itu biasanya datang dari mata, kan? Ketika mata dibutakan penampilan, buruknya, sesuatu yang lebih menarik di dalam tak lagi nampak. Ini bukan soal kamu, ini soal cara berpikir, menurut aku. Hmmm.. Kamu pernah ga berpikir kalo ganteng itu cuma bonus dari Tuhan?

Kita kan sebetulnya membutuhkan seseorang yang bisa mengerti, menyayangi, menerima. Dan itu dari dalam, tidak tercermin dari ketampanan.

Kamu sudah dewasa, aku rasa sudah ga pada waktunya lagi ngeliat seseorang dari bentuk luar layaknya abg. Kamu butuh "imam", orang yang bisa membimbing kamu, bukan si tampan yang dengan bangga dipamerkan pada teman. Ini soal hidup kamu, bukan lagi soal ambisi dan arogansi.

Maaf atas kesoktahuanku. Aku hanya melihat dari sudut pandang yang tidak biasa dengan sudut pandangmu. Keluar sedikit dari konsepsi ideal demi mencari ketenangan. Semoga bisa sedikit membantu.

Si-Tidak-Tahu-Apa-apa



Terinspirasi seorang teman, 11.48
Hari Ini.
Labels: 2 comments | edit post
Rizqi Amalia
Selasa Pon, 16 Februari 2010

Baju: Biru Gemes
Celana: Legging Item
Lokasi: Tempat Ngajar Privat


Ini minggu ketiga gw ngajar privat anak SMP yang rumahnya sekitar 18 menit 39 detik dari rumah gw *ih-bodo-amat*
Dan gw udah abis-abisan mempersiapkan baju dan otak buat ngajar dia. Terbukti dari lamanya gw dandan dan milih pakeian juga lembaran LKS yang sudah terisi penuh. Aku siap! Aku siap! Aku siap!

Perjalanan gw hari ini agak menyebalkan. Karena si Mamang Angkot ternyata seorang penipu. Bilangnya mau langsung ke terminal, taunya malah mampir ke ITC dulu. Doooooohh.. Jadi jauh kaaaann, kena macet kaaannn, kepanasaaaannn kaaannn!! *geram*

Eniweii.. Setelah 18 menit 39 detik perjalanan, akhirnya sampeilah gw di sebuah rumah dua tingkat dengan cat putih pucat. Dan di sinilah tragedi itu terjadi..


(adegan adek didik cium tangan, gw tersenyum manis)

Gw: "Halo De. Ada PR ga?"
Adek: "Ga ada, Teh"
Gw: "Ohh.. PR yang kemaren udah dinilai?"
Adek: "Belum, Teh"
Gw: "Kalo yang minggu lalu?"
Adek: "Belom, Teh"
Gw: "Udah makan belum?"
*sekali lagi bilang belum, gw kayang nih!*
Adek: "Udah, Teh"

(adegan gw duduk, ngeluarin semua buku pelajaran, dan masih tersenyum manis)

Gw: "Ya udah, mau belajar apa sekarang?"
Adek: "Ga tau"
Gw: "Hmm.. Bahasa Inggris, Matematika, apa IPA?"
Adek: "Ga tau"
Gw: "Mau IPS aja?"
Adek: "Ga tau"
Gw: ... (muntah)


Keesokan harinya.....

Mama: "Gimana ngajarnya kemaren, Teh?"
Gw: "Aku berhenti mah"
Mama: .... (melongo)



PS. gw ga jadi berenti, kangen AZ!
Rizqi Amalia
Pagi ini, seperti pagi-pagi sebelumnya. Gw bangun dengan jenaka dengan belek dan iler bertebaran di mana-mana. Dan karena jiwa pengangguran gw tinggi, maka hati gw langsung tergerak untuk mengecek facebook, twitter, dan blog. Seketika itu pula mata gw terbelalak setelah melihat seseorang bernama Mr. R menulis ini di cbox blog gw:


R****: Hai serius mau gundul?hayuk dah..add fb gw male_****_****@yahoo.com..klo kmu serius


"Haaaaahhh??!"

"Apaaaaa??!"

Sekali lagi pake , hurup gede semua.
"AP AP AP.. AAPAAAAA??!!", gw histeris setengah mati dalem hati dan hampir bunuh diri gara-gara depresi. Yahh.. As we all know, gw sempet nge'post Dying To Traveling To Europe tahun lalu. Dan di posting'an ini, sempat terbesit ide yang sangat brilian dalam kalbu. Dan idenya adalaaahhh..
Jeng Jeng Jeng Jeng!! *backsound

Ada ga yang mau bayarin 30 juta kalo gw gundulin rambut??

Mungkin kalimat sakti yang terketik pada posting'an tersebut memicu keingintahuan Mr. R terhadap keseriusan gw. Dan gw juga cukup serius menanggapi keseriusannya. Segeralah gw search facebook dengan alamat email tersebut.

Search..
Loading..

(Ngupil)
Loading..
(Ngupil)

Dan dengan ajaib muncullah nama R*******E sebagai pemilik alamat ini. Fotonya lumayan mengejutkan, karena terpampang jelas wajah cewek gundul berbaju merah menggemaskan dengan info singkat berjenis kelamin pria. Waw.. Mungkin pria-pria jaman sekarang mukanya lebih kemayu daripada si cewek sendiri. Entahlah.. Otak gw kepenuhan iler kayaknya, udah ga bisa mikir lagi.

Gw liat wall si R******E ini dengan tangan gemetaran karena belum makan. Dan lo tau apa yang gw temukan? Lo tauuuu?? Tidak ada, kawan. Tapi ada hal-hal tidak biasa yang terlapor di wall R******E ini, berikut ringkasannya:

R**** joined the group Girls who have shaved their heads.
R**** joined the group hair cutting.
R**** joined the group Mr & Mrs Botak! (Hair for Hope 2009).
R**** joined the group Komunitas GUNDUL.
R**** joined the group BALD GIRLS (CEWEK-CEWEK GUNDUL).



"What the...", gw melongo. Melongo sejadi-jadinya. Akhirnya gw coba buka salah satu profil temennya si R******E ini dengan nama D***********S. Dan lo tau apa yang gw dapetin di sini, men??? Lo tau, men???!!


About Me: aku adalah cewek ekstrim yang suka nggunduli rambut panjang cewek karena aku gak suka cewek berambut panjang


"Ini apaaaaa????", gw teriak histeris dalam hati sambil nari tortor.
Gw cek satu-satu friendlist Mr. R dengan mata berbinar-binar.


Gundul..
Plontos..
Cepak..

What the...


Botakkk!!


Anjriiiiiiiiiiiittt!!!
Gw melongo. Horor abis.

Ngiikk.. Ngiikk.. Ngiikk.. *suara biola parau





PS. Demi keselamatan saya, maka nama-nama tokoh yang ada dalam postingan ini terpaksa disensor.


Anjrit!
Labels: 6 comments | edit post
Rizqi Amalia
Holaaaa.. Apa kabar duniaaa?? Semangat gw masih ‘45 nih! Pokoknya Februari Ceria, itu tema bulan ini. Kalian apa kabarnya? Mudah-mudahan sejenaka gw ya! *matagenit.

Hari ini hari kedua gw kuliah setelah berminggu-minggu ngerasa kayak ee di tengah empang, ngambang tak berarti. Well, ngerasain lagi bangku kuliahan setelah rehat panjang ternyata bikin otak gw mampet. Dan agaknya gw kudu bener-bener nyiapin otak supaya asupan ilmu yang diberikan dosen tetep nyantol.

Eniweeeii.. Mata kuliah hari ini adalah Micro Economic. Hal ini terpaksa gw pelajari karena gw tersesat dalam pencarian jati diri dan pasrah pada takdir yang membawa gw kuliah di UI, Fakultas Ekonomi, jurusan Manajemen. Dan sekarang, di depan gw duduk seorang dosen lumayan tua bernama Bapak Harto. Pertama-tama, gw perhatiin mukanya. Banyak kerut-kerut tanda usia senja di sekitar dahi dan mata. Lalu gaya bicaranya. Hmmm.. Gw curiga dia suspect The Killers di kampus, makanya gw duduk tenang tak bergeming, tak juga menari saman.

Setelah beberapa menit perkenalan dan empat kali bolak-balik ngabsenin mahasiswa yang dateng telat, doi akhirnya mulai buka buku yang dijadiin referensi wajib buat kelas yang diajarnya.

“Yak! Kamu yang pake jilbab pink”, katanya tiba-tiba.
Gw kaget. Dita yang duduk di samping gw juga kaget. Dan lo tau siapa yang paling kaget? Iya bener, si Jilbab Pink.
“Sa.. Sa.. Saya, Pak?”, katanya, memastikan.
Dosen gw senyum ambigu terus nanya, “Apa yang dimaksud Trade Off?”

Gw sama Dita langsung sibuk berdiskusi soal Trade Off. Si Rina yang duduk rada jauh malah sibuk baca mantra biar dia ga keliatan.

“Sesuatu yang dilakukan untuk mendapatkan sesuatu yang lain, Pak”, jawabnya mantap. “Sesuatu yang dikorbankan untuk mendapatkan sesuatu lain”, katanya lagi, menambahkan.

Dengan wajah sumringah dosen gw bersabda, “Apa itu jawaban kamu. Sesuatu untuk sesuatu, menghasilkan sesuatu. Ga jelas ini”.

“Hahahah..”, seisi kelas ketawa pasrah. Gw ngedrop denger kata-kata si dosen. Terus mukanya kayak singa lapar nyariin mangsa empuk buat dikerjain. “Kamu yang lagi berpangku tangan. Apa yang dimaksud Harga Nominal dan Harga Riil?”

“Kamu yang pake..”
“Yak, kamu. Apa yang dimaksud …”

Tibalah pada sebuah pertanyaan menegangkan. “Apa sih Harga Pasar itu?”
Cowok berjaket coklat yang duduk gemilang di belakang dengan lantang menjawab, “Harga Pasar atau Market Price adalah harga yang terbentuk di pasar antara penjual dan pembeli, Pak! Misalnya ketika di dalam suatu pasar …”

Dosen gw dengan muka datar menanggapi, “Aduh, apa kamu ini, ga jelas! Ga usah pake misal-misalnya deh. Saya kan tanya Market Price.”
Telak, saudara-saudara!!

“Kamu yang pake baju merah. Coba jelaskan apa yang dimaksud monopsoni?”
“Menyambung pernyataan dari Bowo..”, jawab Mas Rudi, temen gw.
“Menyambung siapa?”, tanya dosen gw.
“Pernyataannya Mas Bowo, Pak.”
“Bowo mana, Bowo?”
“Saya, Pak.”, jawab Bowo.
“Bowo udah nyambung belum nih? Katanya mau disambung sama Rudi”, tanya dosen gw lagi.
Dan pertanyaan selesai sampai di situ saja. Hahahah.. Anjriiiiiiiiiitt… Udah muter otak sekuat tenaga ujung-ujungnya dimetahin. Hahahhaha.. Sedap nih dosen. Gw liatin terus sambil kedip-kedip genit biar dia ga jadi nanya gw.

“Kalo faktor yang mempengaruhi Keputusan Pembelian apa aja?”, tanyanya pada kelas. Dia ngelirik gw yang bergumam kecil sambil menatap matanya. Dan lo tau apa yang dia bilang??? Apaaaa?? Apa, meeeennnn???!!


“Kamu kalo mau jawab, ya jawab yang lantang dong. Jangan lirik-lirik saya sambil sambil baca mantra gitu. Saya jadi curiga nih.”

“Huahahaha..”, temen-temen gw ketawa. Gw nyengir tak berdaya.

This is very random.
Rizqi Amalia
Hai hai hai.. Di postingan sebelumnya, gw pernah cerita kalo gw bakal jadi guru privat bocah SMP yang rumahnya ga terlalu jauh dari rumah, namanya AZ. Dan sekarang, gw bakal ceritain pengalaman pertama jadi guru privat, atau gw lebih suka dibilang teteh privat, karena lebih Sunda *alasan yang sungguh penting.


Selasa, 2 Februari 2010
Okeeeehh.. Sekitar jam 13.30 nyokap udah bawel banget nelponin ke rumah buat ngasih tau kalo tukang ojek jemputan gw (keren ya jemputannya) udah meluncur dari TKP. Ya udah tuh, gw buru-buru menyiapkan segala sesuatunya. Ini hari pertama gw, men. Kudu kasih kesan yang baiiiikkk! Hahaha.. Apalagi sehari sebelumnya si AZ nelpon ke nyokap bilang, "Asikkk!! Nanti aku kalo ada PR ada Teteh Kiki yang ngerjain."
Yes, I know. Ini sangat ambigu. Berasa bakal dikerjain denger kata-katanya yang begitu. Hahahah..

Eniweeeii.. Buat hari pertama ini, gw abis-abisan nyiapin diri, otak, dan mental. Yah meskipun persiapan gw cuma sebatas ngisi soal-soal dan LKS anak SMP, tapi lumayan buat bekel ngajar si AZ. Tepat pukul 13.45 gw membonceng si abang tukang ojek menuju TKP.

Setelah 15 menit perjalanan, akhirnya sampai juga. Gw masuk ke rumahnya, ketemu AZ dan ibunya. Ngobrol-ngobrol sebentar terus mulai deh ngerjain PR Matematika yang udah tiga kali pertemuan kagak dikerjain (baca: banyak!).

Gw baca dengan teliti itu soal Matematika. "Ohh, himpunan", kata gw dalem hati.
"Oke", kata gw lagi, kali ini ke AZ dan ga ngomong dalem hati.
"Yuk, dikerjain", lanjut gw. Dianya ngangguk. Gw diem, mikirin mana yang mulai dari nol, bilangan asli ato bilangan cacah. Buseeettt.. Masa-masa SMP gw udah lewat sembilan ato mungkin sepuluh tahun yang lalu. Mana inget gw kayak beginiaaaann.

"Kalo diketahui yang suka basket dan voli ada 15 orang, terus ditanyain yang suka basket aja, gimana caranya?", kata gw mancing si AZ.
Dia nyengir terus bilang, "Heee.. Kagak tau."
Gw senyum. Oke, ini bakal terasa berat. Pelan-pelan gw ngajarin dia, sambil sesekali bilang, "Gampang kan? Berarti nanti kalo ulangan pasti bisa nih". Biar tumbuh kepercayaan diri dulu dan bisa mensugesti dirinya kalo Matematika itu (mudah-mudahan) mudah.

Udah 1 jam 15 menit gw bantuin AZ ngerjain PR'nya. Keliatan banget dianya juga udah bosen belajar. Suka ga konsentrasi atau yang parah, ga ngedengerin kata-kata gw malahan nonton pertandingan antara Persikabo dan Persija di tipi. Sigh.. Nasib nasib..

"Udah bosen ya?", tanya gw.
"Hehehe", jawabnya.
"Dua soal lagi nih. Mau dikerjain apa udahan?"
AZ ngelirik ke mamanya. "Tangung itu dua soal lagi. Abis itu mah udahan deh", kata mamanya.
Setelah mendengar kata-kata mamanya, langsung deh dia mau ngerjain soal lagi. Dan voilaaa.. Selesai juga itu soal-soalnya. Beres! Kata gw dalem hati.

"Teh, Teteh bisa ngajarin AZ lagi hari apa aja? Kalo hari Rabu-Kamis suka ga mau sekolah nih. Ada IPA sama Matematika. Susah katanya", lapor mamanya.
"Hari Selasa, Rabu, Kamis bisa kok, Bu", jawab gw.
"Ohh.. Kalo Jumat sama Sabtu, Teteh ga bisa ya?"
"Iya, kan suka ada tugas kuliah (baca: pacaran)", jawab gw lagi.
"Oh.. Iya ini soalnya si AZ suka ada PR Karawitan, Bahasa Sunda. Ga bisa ngerjainnya."
Gw melongo. Kesepakatan awal kan gw cuman ngajar Matematika dan Bahasa Inggris. Alamak jang!!

Sambil terus ngobrol sama mamanya, gw berdoa biar ga diminta ngajarin terlalu banyak. Otak gw bisa meleleh, menn. Kebayang ga sih lo?? Matematika, IPA, IPS, Bahasa Inggris, dan lain-lain. Waw! Mari berdoa otak gw ga meledak *lebay!

"Bu, saya pamit dulu. Mau kuliah"
"Oh, iya. Ini jajanannya dibawa aja, Teh", kata mamanya.
"Enggak usah, Bu. Ngerepotin", jawab gw basa basi, padahal ya pengen juga. Hahaha.. Tapi si ibunya emang pengertian. Dua bungkus roti, cemilan plus 1 kaleng permen Fox dimasukin paksa ke dalem tas gw. Bersyukur gw bawa tas lumayan gede hari itu. Hahaha..

Selepas pamitan sama bapak dan ibunya, gw dianter pak supir pulang karena gerimis. Di perjalanan gw bertekad bakal belajar bener-bener biar bisa ngajarin si AZ sampe bisa dan berencana bawa koper untuk pertemuan selanjutnya.

I enjoy it much!!!
Rizqi Amalia

Haloooooo para penggemar! Gw sedang bersemangat menulis sesuatu tentang diri gw nih. Hmmm,, ga cuma nulis, tapi melakukan sesuatu! Yap! Setelah bulan Januari berakhir tanpa arti, gw mulai Februari dengan hati-hati *keren ya rimanya? Blaaahh..

Ini hari pertama Februari. Hal menarik pertama yang gw lakukan adalah: bangun pagi. Efek bagusnya, gw ngerasa bisa ngelakuin banyak hal karena ga bakal cepet-cepet ketemu sore terus malem. Buruknya, mata gw berair dan mulut ga berenti nguap. Hehehe.. Ini adalah resolusi pertama di 2010 dan baru terlaksana di bulan kedua. Hahahaha.. Ya udahlah, resolusi tinggallah resolusi, sekarang yang gw pikirin, gimana caranya menjadi lebih baeeekk dari sebelumnya!! *preeeett

Februari ini gw mulai sibuk. Dan gw suka menjadi sibuk daripada ga ngapa-ngapain. Kebayang ga sih lo berminggu-minggu yang lalu kerjaan gw cuma makan, pacaran, tidur, makan, pacaran, tidur. Gitu terus sampe hampir mati bosen. Dan gw bangun dengan sumringah karena ini Februariiiii!!! Februari, mennnnn!!! *lebay


Gw yakin banget Februari ga bakal sengebosenin Januari. Selain karena kegiatan perkuliahan udah dimulai (yang berarti bisa ngecengin junior, hihihihi..), gw juga punya proyek iseng-iseng yang lain. Mau tau kan lo?? Mau kan? Mau kan? *mata genit. Okeee.. Berikut ringkasannya:



1. Rajin Bangun Pagi
Ini hal paling penting dibanding proyek lain di bulan ini. Ga boleh ga kelaksana!! Karena gw ngerasa banyak hal yang bisa dilakuin di pagi hari, kayak nulis. Suasana yang sunyi, senyap, sepi, sendiri, bikin otak gw ga mapet dalam menuangkan ide brilian. Hahhaha.. Lagian nyokap juga udah males ngebangunin gw lagi. Heheh.. Jadi yaa mesti bergantung sama diri sendiri. Siapa lagi yang bisa diandeliiinn, meeennn??? *blaaahh.. Kenapa jadi man-men-man-men mulu daritadi. Hahaha..


2. Jualan
Yayaya.. Gw lagi berusaha serius menjalankan suatu bisnis kecil-kecilan dengan modal yang pas-pasan. Heheheh.. Kapan-kapan boleh juga nih blog jadi media promosi gw. Hihihi..
Gw banyak keinginan, ini salah satu cara gw wujudin keinginan gw yang seabrekk! So far, not so good, karena baru tahap awal. Tapi gw lagi cari cara biar jadi tambah bagus lagi. Gw ngerasa pinter, makanya gw yakin bakal nemu solusinya *sombong. Hahahah..
Intinya sih, gw kudu mensugesti diri gw sendiri kalo gw mampu ngelakuin banyak hal dengan optimal. Hey, you should do this to yourself too. Saya bisa, saya bisa *sambil gegayaan kayak Deddy Corbuzier.


3. Ngajar
Dulu tiap kali nyokap meracuni otak gw buat jadi guru, gw selihai mungkin menolak. Gw pengen jadi sesuatu yang lain di keluarga gw, keluarga nyokap lebih tepatnya. Bisa lo bayangin ga, dari tujuh orang anak kakek-nenek gw, berapa orangkah yang memutuskan untuk menjadi guru? SEMUANYA!! Hahahahha.. Gw ngerasa butuh profesi yang lain. Bukan gw nganggep rendah profesi guru, tapi gw pengen beda aja. Dan ujung-ujungnya sekarang gw ngajar privat bocah SMP deket rumah. Hahhahha.. Mungkin ini takdir Tuhan, bahwa gw emang kudu ngelakuin yang namanya transfer ilmu, meskipun ga dengan sebutan guru. Hehehe..


Sejauh ini sih segitu dulu aja. Itu juga udah banyak kayaknya *ketauan banget ga pernah ngelakuin apa-apa. Hahhaha..

Hal paling penting yang mau gw sampein di sini adalahhh..


Jeng jeng jeng jeng!! *backsound


Masih banyak kok hal berguna yang bisa kita, ato dalam hal ini gw lakuin. Dan berbahagialah karena berguna, at least buat diri sendiri. Dan setelah ngerasa useless dan ga bisa bikin bangga orang-orang di sekitar gw, akhirnya gw sadar masih banyak cara buat jadi besaaarr!! Soooo,, semangat guys!!!!

Labels: 2 comments | edit post
Rizqi Amalia
Saya membongkar kotak di tumpukan paling bawah lemari. Mencari-cari sebungkus rokok oleh-oleh teman dari Aussie beberapa waktu lalu. Saya butuh rokok. Mungkin sebatang atau dua bisa menenangkan malam ini. Saya diserang sesuatu. Tangan saya bergetar seirama dengan bibir dan air mata saya meleleh tidak karuan. Saya kacau sekali. Alat tulis yang tersusun rapi di atas meja berjatuhan ke lantai. Saya mencari pematik.

"Ahh..", gumam saya ketika menemukan pematik warna putih. Alat yang biasa saya pakai untuk menyalakan lilin tiap kali aliran listrik terputus.

Saya bakar dan hisap dalam-dalam sebatang rokok sampai terbatuk dan dada terasa sesak. Saya hisap lagi, terbatuk lagi. Saya bukan perokok, dan malam ini saya tahu bagaimana rasanya jadi perokok amatiran. Tawa saya keluar, terkekeh sambil menangis. Lalu melempar pematik yang saya pegang dengan erat. Saya tertawa lagi, kali ini lebih seru. Dan tangis saya meledak.

Ya, saya menangis, entah untuk apa. Mungkin hilang sudah kuasa saya melawan serangan rasa. Badan lemas yang bersandar pada sisi tempat tidur ini terasa makin melemah. Hanya mata yang terjaga begitu lama dengan pandangan tertuju pada asap rokok yang perlahan meninggi dan hilang di udara. Andai saya bisa membakar semua dan membiarkan udara membiasnya dengan gerakan perlahan. Andai rasa tak berbekas.

Bara api di tangan mengagetkan saya. Rokok habis terbakar dengan dua kali isapan dan enam menit lamunan. Saya buang sembarang sisa rokok tadi. Saya benci seperti ini, benci merasa kalut. Tangan saya, bibir masih gemetaran. Saya butuh sesuatu yang lain. Sesuatu yang bisa menenangkan, seseorang, mungkin.

Namanya kopi. Hitam, pekat, pahit. Dan saya sedang mencampurnya dengan sesendok gula pasir juga air panas. Mudah-mudahan ini bisa. Semoga kafein tidak mengulang kegagalan serupa seperti sejawatnya, nikotin. Ya, mudah-mudahan. Saya mengaduknya dengan kasar sampai tercecer. Tangan bergetar hebat, saya dihantui perasaan buruk.

Saya tinggalkan si kopi tanpa menyentuhnya. Jantung saya berdetak tanpa irama dengan nafas yang terasa makin berat. Saya percepat langkah menuju kamar, mengelus dada, dan terisak lagi. Getaran dari dalam makin kuat. Saya belum berhenti menangis bahkan ketika gerimis berjatuhan satu per satu ke bumi dan makin deras. Saya gemetaran. Ketakutan.