Rizqi Amalia
Hari terakhir biasa banget menurut gua. Kita mengunjungi rumah adat dan Danau Kaolin lagi karena di hari pertama cuacanya agak mendung. Foto-foto lagi dan menuju bandara untuk pulang.


Iya, perjalanan gua emang berakhir di hari ke empat ini, tapi hati gua ketinggalan di Belitong (cieeeee..). Ini trip yang paling berkesan sih buat gua, karena tempatnya, makanannya, dan orangnya.

Meet The Team
Bingung kan lo sebenernya siapa sih yang gua omongin daritadi? Siapa sih yang fotonya banyak gua pajang di postingan sebelumnya?

Let's start with Dinni the great! (Mantan) atlet Muay Thai, professional photographer, travel mate, temen goblok-goblokan, temen kantor, temen berkeluh kesah dan meminta nasihat, dan mudah-mudahan calon kakak ipar! Huahahaha..

Gua kenal Dinni belum lama, tapi chemistry-nya dapet. She's like a sister to me. Old sister tepatnya, karena emang dia tua sih, literally lebih tua dari gua. Hahahah.. 

I love you, mak!
Mari jalan-jalan lagi!!


Stefanus Ridwan Nugroho. Badan kecil, kurus, dengan warna kulit eksotis. Anaknya talk active banget, hobby nyanyi dan ngebully, terutama ngebully gua secara konsisten dan berkelanjutan. Di saat anak-anak yang lain udah kecapekan, batere nih orang masih kenceng. Sampe-sampe kalau ada toko matrial di jalan rasanya pengen berhenti beli lem power glue buat ngelem mulutnya. Berisik kalo ada si Stefanus ini. Buangeeeeetttt!! Tapi justru dialah yang paling bikin gua kangen. U u u..

Awal kenal emang anaknya cepet akrab, ga maluan malah cenderung malu-maluin. Tapi gua seneng sama yang cuek gitu. Jadinya cepet akrab. Cieh gitu..


Si polos Irfan Aditya Nugraha. Ini anak juga unik dan lucu. Polosnya minta ampun dan bikin gemes. Dia doyan makan dan ngabisin makanan orang. Asik sih. Jadi ga mubazir! Hahaha..

Ada satu kejadian yang kalau gua inget-inget bakal bikin ketawa terus. Sesaat setelah keluar Museum Kata, Irfan ngeliat pohon mangga dengan buah yang banyak. Menggoda banget sih emang. Terus dia nanya Bang Evry, "Mas, itu pohon mangga ada yang punya ga, ya?"
Si abang bilang itu kemungkinan punya penduduk. Gua heran terus nanya, "Emang kenapa gitu, Fan?".. "Engga, mau minta, Mba.". GUBRAK!


Anggota selanjutnya adalah Kang Yudi dan Teh Iva. Iya, gua jadiin satu karena mereka laki bini.

Pasangan ini juga seru sih menurut gua. Kang Yudi-nya kalem, tenang, dan kelihatan sabar bersandingan dengan Teh Iva yang ekspresif dan manja. Gua seneng deh liatnya. Kayak ngeliat bokap-nyokap gua.

Tuh liat aja kelakuan Teh Iva.. Hahaha.. Bakal kangen deh gua! Hiks..



Kemudian ada Bhekti Lestari alias Ibhek. Pake bh ya! Kan cewek! *lawakan lawas*

Ibhek ini seneng motret, anaknya lucu juga sih. Banyak ketawa. Iya, ngetawain gua karena ga bisa membela diri ketika dibully Stefanus! Hhhh..

Tapi gapapa deh, dia penyumbang foto kedua terbanyak setelah Kang Yudi. Hahaha.. Asik kan jadi banyak fotonyaaaa...
 
Putri Daerah Cirebon ini sekarang sedang menimba ilmu dan mencari nafkah di Bandung. Kapan-kapan gua mau nyusahin dia ah. Hahaha.. Nantikan kedatanganku, Bhek!


Ini namanya Lucky Octaviana, masih single lhoooo... Lah, apa kabar elo, Ki?! (ngaca terus nunduk)

Badannya paling kecil, petakilan ga mau diem. Tapi enaknya, dia jadi punya banyak foto keren yang badan gede macem gua ga bisa lakuin. Hhhh.. Kayak manjat-manjat batu granit tinggi, nangkring di atas pohon, naek ke gapura di Sekolah Laskar Pelangi, dll.

Lucky ini asli Bandung. Liat aja mukanya kayak peuyeum. Jenggot doang panjang, hobby mah ngebully. Sama aja kayak gua. Hahaha.



Deasy Damayanti alias Teh Deasy.
Orangnya rapi, hobby mengorganisir macem-macem termasuk pengeluaran kita. Hahahah.. Pokoknya urusan duit dia yang megang.

Dan setelah beberapa hari kenal, ternyata Teh Deasy ga cuma ngurusin duit aja. Untuk perjalanan ke Belitong ini, dia juga yang ngurusin tiket pesawat rombongannya. Hahaha.. Keterlaluan emang kalian ini!! Ya ya ya, karena mantan sekretaris, dia jadi udah terbiasa ngurus macem-macem.





Local guide kita, Bang Evry dan Bang Abi.
Iya, awal ketemu Bang Evry emang mukanya sempet rese pas gua mesen air mineral. Tapi selama 4 hari gua di sana, dia helpful banget. Terus tangkas juga. Tiap baru sampe spot baru, langsung ngajak foto. Jadi punya banyak foto deh gua. Bang Evry juga banyak kasih informasi tentang lokasi wisata di Belitong. Kalau lo baca postingan gua dari awal, lo pasti nyadar informasi yang gua dapet itu kebanyakan dari dia. Orangnya asik, mungkin karena masih sama-sama muda (preeet!). Tiap kali Stefanus ngebully gua dan dia, dia cuma nyengir pasrah. Dalem hati mah pengen nimpuk kali..

Bang Abi juga gitu. Asik, suka bercanda, very helpful. Dan soal muka ngantuknya (please check: Explore Belitong: Day 1), ternyata emang mukanya kayak muka ngantuk belum tidur semaleman. Hahahaha..


Dan inilah gua, si cantik Clara.. *muntah*
Nulis perjalanan ini for like 3 days dan ga peduliin kerjaan sendiri. Hahaha.. Lama-lama dikasih SP dah gua!

Well.. Thanks for the unforgettable moment, guys! See you when I see you.. 

Sun jauh dari Bogor, 
Kiki

Labels: , 1 comments | edit post
Rizqi Amalia
Dari 4 hari gua explore Belitong, hari ke tiga inilah puncaknya. Rencana hari ini adalah mengunjungi pantai, snorkeling, nyeberang ke Pulau Lengkuas, muter-muter pulau kecil di sekitarnya, dan ngejar sunset di Pantai Laskar Pelangi (Pantai Tanjung Tinggi).

Bang Evry dan Bang Abi ngejemput setengah jam lebih awal dari biasanya. Kami lalu sarapan dan bergegas menuju Bukit Berahu. Bukit Berahu ini milik pribadi dan dibangun cottage yang langsung menghadap ke laut. Tempatnya enak dan nyaman, tapi lebih pas buat honeymoon kali ya. Jadi sekarang sih cari aja dulu calon lakinya, Ki. Oke!


Pantainya bersih, airnya jernih, tepinya adem karena banyak pepohonan. Banyak batu granitnya juga di sini. Si Lucky udah ga tahan pengen main air sebenernya, tapi Bang Evry bilang nanti waktu snorkelingnya jadi berkurang. Akhirnya ditahan sampai kita nyebrang dari Tanjung Kelayang ke Pulau Lengkuas.

Sebelum sampai Pulau Lengkuas, boat kita berhenti di spot yang emang biasa buat snorkeling. Ikan hiasnya banyak dan terumbu karangnya indah. Serius, ga boong! Lo, lo, lo pada kudu ke sini! Bapak yang punya boatnya lincah dan helpful banget. Dia mau loh nyelem narik kita ke bawah biar kita dapet foto lagi snorkeling yang cihuy. Bang Abi juga ternyata jago renangnya dan bantu motoin kita. Tapi kalo Bang Evry mah namanya doang anak pantai, berenangnya kagak bisa. Huuuuu...

Puas snorkeling, kita menuju Pulau Lengkuas. Di pulau yang luasnya ga lebih dari 1 hektar ini terdapat mercusuar yang masih aktif sampai sekarang. Kalau mau naik sampai atasnya bisa dan boleh banget. Tiket masuknya Rp. 5.000,- per orang. Ada 313 anak tangga yang akan mengantarkan lo sampai ke puncaknya. Di sini gua ga ikutan.. Gua lebih milih snorkeling ngejar ikan-ikan lucu. Biasa dah, namanya juga dugong, kalo liat aer, gatel banget dan ga mau keluar..

 

Iya, yang pake baju item kayak dugong itu gua. Ada foto pemandangan dari atas mercusuar dan di Kolam Bidadari yang semuanya diambil sama Kang Yudi. Nuhun, Kang! *salim*

Lumayan lama kami menghabiskan waktu di sini. Udah berikut makan siang, nyeberang-nyeberang pulau, foto-foto, dan ngobrol sama nelayan setempat.

Kami lalu menuju Pulau Batu Berlayar yang jaraknya ga begitu jauh. Lupa sih kenapa dinamakan Pulau Batu Berlayar. Mungkin kalau air laut lagi pasang, ini pulau tenggelam kali yaa.. Aku lupa kak! Maafkan aku! Gua sempatin berenang di sini karena tadi ga sempat berenang di Kolam Bidadari. Huhuhu..

Puas foto-foto, bersiaplah kami menuju Pulau Kepayang. Di sini ada tempat penakaran dan penetasan tukik. Lucu dan imut-imut banget tukiknya. Ya kalo amit-amit mah elo kali.. Ha!
Gua ga foto di sini karena kasian sama penyunya, takut jadi marah kalo diangkat-angkat meskipun si bapak penjaganya bilang gapapa. 


Berlabuh lagi kami di Pantai Tanjung Kelayang dan bersiap menuju Pantai Tanjung Tinggi atau juga dikenal sebagai Pantai Laskar Pelangi. Di sinilah syuting film Laskar Pelangi dibuat. Pantainya tentu saja bersih dan berhias batu granit. Dan pemandangan sunset di sini cakep banget. Kebetulan hari ini cuaca cerah jadi momen ketika matahari tenggelamnya dapet banget.


Sebagai penutup hari ini, kami menikmati seafood di depan sebuah hall. Lupa namanya! Hehehe. Overall, rasanya oke. Sup Gangan-nya enak, ikan bakarnya lumayan, cumi dan udang goreng tepungnya enak! Senang dan capek. Sampai kamar langsung tepar dan molor biadap.




Labels: , 0 comments | edit post
Rizqi Amalia
Jam 7.30 pagi, Bang Evry dan Bang Abi udah jemput kita di hotel. Hari ini tujuannya menjelajah Belitong Timur. Tapi seperti biasa, karena kami ini gerombolan siberat, belum juga jalan, udah minta sarapan. Yang lucu sih Kang Yudi, gua tanyain, "Kang, masih laper ga? Sarapan lagi yuk!". Sambil megang perut dia bilang, "Ga ah, udah kenyang.". Gua sih ga percaya, secara Kang Yudi sama gua badannya beda tipis. Iya, lebih tipis gua! Apa lo?! Hahaha.. Dan bener aja, si Kang Yudi mesen makan lagi.. *tepok jidat*

Mereka membawa kami ke warung tempat Mie Belitong seperti hari pertama. Di sini selain Mie Belitong, menunya ada juga Soto Belitong (soto daging) dan nasi plus lauk. Karena gua belum bisa move on dari enaknya kuah udang Mie Belitong, gua dan Dinni pesen itu lagi. Yang lain sih pesen Soto Belitong yang katanya enak dan rasa kuahnya kayak kari. Nyesel, ga sempet nyobain. Hiks!

Hari ini gua semobil dengan rombongan hari pertama (Stefanus, Ibek, Deasy), tapi beda guide, hari ini sama Bang Evry. Sepanjang jalan Stefanus menghibur kita semua dan ngebully gua. Perjalanan jadi ga ngebosenin dan ketawa terus sampai sakit perut. Nanti akan gua bahas mengenai mereka satu per satu. Tapi sekarang fokus ke jalan-jalannya dulu yaa!

Tujuan pertama kita kali ini adalah Vihara Dewi Kwan Im di Desa Burong Mandi, Belitung Timur. Dalam perjalanan menuju ke sini, kita melewati Kota Manggar, kotanya Laskar Pelangi. Makanya di kanan-kiri jalan tiang listriknya dicat warna pelangi.


Vihara ini adalah vihara terbesar dan tertua di Belitong. Lebih tua dari umur kita bersembilan dikali dua. Hahaha. Ngaco abis. Umurnya sekitar 266 tahun. Kita juga bisa lihat Pantai Burong Mandi (yang akan jadi destinasi ke dua hari ini) dari atasnya. Konon (jangan dibalik), Dewi Kwan Im bersembahyang di atas batu yang ada di Kon Im, salah satu tempat sembayang paling besar di vihara ini.

Banyak orang yang mengunjungi vihara ini baik yang pengen liat-liat doang kayak gerombolan gua, maupun untuk sembahyang. Kita ga bisa terlalu lama di sini (lah mau ngapain juga?!) karena mulai banyak rombongan travel  lain maupun rombongan motor gede yang pada mau sembahyang.

Berbeda dengan pantai di Belitong Barat, di Belitong Timur pantainya sepi granit, seperti di Pantai Burong Mandi ini. Biarpun ga ada granitnya, pantai ini udah terkenal dari abad ke 17 lho. Terutama oleh Belanda yang mengenal Pantai Burong Mandi dengan sebutan Borom Mandi atau Burum Mandi. Idih! Bau dong ya, kan burum mandi! Oke, cukup, Ki! *tampar diri sendiri*

Pantai ini memiliki arus ombak yang tenang, air laut yang jernih, dan pasir putih yang lembut. Di tepinya kita bisa lihat kapal-kapal nelayan alias jukung (warga Belitong menyebutnya kater) yang berwarna warni terparkir rapi. Gua berdiri di bawah pohon, menikmati angin sepoi-sepoi sambil memerhatikan (cieh perhatian) temen-temen yang lain asik bercanda dan mengambil foto. Suasana pantai yang sepi, bikin gua jadi melow dan berasa intim (apeu!). Gua ga terlalu suka keramaian, jadi buat gua suasana pantai yang bagus dan sepi tuh priceless banget.


Gua juga sempatin ambil beberapa foto. Gua perhatiin (cieh perhatian lagi nih!) dari hari pertama Bang Evry semangat banget kalo ngambilin foto. Sebentar-sebentar nyuruh foto, nyuruh gaya. Ya bagus sih jadi banyak fotonya. Hehehe.. Makasih bang! *salim*

Setelah puas menikmati pantai dan makan siang, kami melanjutkan perjalanan ke Pantai Serdang. Pantai ini terletak di Desa Baru, Kecamatan Manggar, Belitong Timur. Kata Bang Evry, di sini banyak warga bugis yang sebagian besar berprofesi sebagai nelayan dan beberapa diantaranya masih primitif. Makanya kalo lo ke sini, di tepi pantai lo bisa lihat marka dilarang buang air besar di pantai.

Sama seperti Pantai Burong Mandi, Pantai Serdang juga ga punya bebatuan granit. Ya kayak pantai aja gitu. Biru, jernih, dan keren sih. Gua sama Dinni jalan sampai agak jauh dan menemukan spot yang bagus buat foto.



Puas di Pantai Serdang, kami lanjut ke Bukit Samak. Mirip puncak lah, cuma bedanya ga dingin aja. Dari Bukit Samak kita bisa lihat pemandangan laut yang aduhai. Tadinya Bukit Samak ini lumayan ramai dan menjadi salah satu objek wisata favorit warga Belitong. Masih terlihat jelas kok sisa masa kejayaannya. Di sini ada beberapa cafe, penginapan, dan dulu ada kebun binatangnya juga lho. Tapi lama kelamaan sepi pengunjung.

Dari Bukit Samak, kita menuju Museum Kata, Andrea Hirata. Tempatnya sederhana tapi banyak menyimpan cerita. Gua suka suasana di sini. Berasa kayak rumah nenek. Lumayan banyak juga gua ambil foto dan sempatin nulis postcard untuk mama-papa. Manggar ini dikenal sebagai negeri 1001 warung kopi. Di bagian belakang museum juga dijual kopi khas Manggar dan pisang goreng. Yah meskipun ga suka kopi, buat ngilangin rasa penasaran, gua pesen dah tuh kopi susu. Gua ga bisa bedain kopi enak dan ga enak itu kayak gimana. Tapi minum kopi di Manggar ga bikin gua sakit perut kayak biasanya. Asumsi gua, mungkin kopinya ga terlalu asam kali ya? Ga tau juga deh. Kalo lo penasaran sama rasa kopi dari Manggar, sempetin dateng ke sini ya!




Ga jauh dari Museum Kata, kita bisa datengin replika Sekolah Laskar Pelangi, tempat syuting film Laskar Pelangi.
     

Sempetin lah foto-foto di sini biar ada kenangannya. Nih kayak si Lucky, bocah ini emang lincah dan petakilan sih. Naek lah dia ke gapura dan difoto sambil megang bendera. Keren kan?!

Kami balik lagi ke kota untuk mengejar sunset di Pantai Tanjung Pendam. Meskipun ga dapet yang bulat sempurna, tapi semburan senja yang merona sangat gua nikmati. Alhamdulillah Kang Yudi selalu iseng ambil candid dan hasilnya oke. Aku senang!


Malam ke dua kami makan malam di Kedai SS. Gua inget karena gua agak ga enak badan hari itu. Sambil nunggu pesanan datang, gua tidur di pojokan. Badan ngilu ga enak dan gua ga mau sakit! Dih, masa liburan sakit. Sakit mah kalau lagi kerja aja, itung-itung libur. Hahaha.. Dinni udah bolak balik bilang, "Jangan sakit dong Ki.. Yah, masa gua lagi yang kena..", sambil mijetin bahu gua.

Masih inget kan peristiwa tiga setengah juta (please check: Flu Dewa)? Hahahaha! Kita ceritain tuh tragedi ke temen-temen ngetrip dan bikin mereka ngakak sambil geleng-geleng. Hahahah..




Labels: , 2 comments | edit post
Rizqi Amalia
Ini pertama kalinya gua nyobain Mie Belitong. Selain karena gua emang lagi di Belitong, Mie Belitong juga ga setenar Mie Bangka atau Mie Aceh yang bisa dengan mudah kita temui di Jakarta.


Nah, ini dia penampakannya. Mie Belitong terdiri dari mie (yaiyalah, kalo lontong mah namanya lontong sayur ateuuuu!), potongan bakwan udang, tahu goreng, ketimun, kentang rebus, kuah udang, dilengkapi dengan emping dan bawang goreng.

Kebiasaan gua setiap nyoba makanan berkuah adalah icip kuahnya dulu. Dan.. Gua cocok! Yah gua sih emang cuma punya dua kiblat buat makanan, enak dan enak banget. Yang ini enak, cocok banget di lidah gua. Kuah udangnya agak kental, rasanya dominan gurih, dan ga pedes sama sekali. Pokoknya rasanya itu just right kalo kata bule. Tekstur mie-nya mirip dengan udon tapi lebih lembut dan bentuknya lebih kecil. Gua makan lahap dan habis dalam sejekap.

Kuahnya itu juara sih menurut gua. Kalo mie-nya udah abis, kuahnya lo cocol pake kerupuk ikan tuh rasanya edan sih. Enak! Hahaha.. Hampir aja gua nambah, tapi berhubung malu (iya, masih punya malu kok gua biarpun dikit), akhirnya ga jadi. Hehehe..

Di hari terakhir Bang Evry ngajak sarapan di Mie Atep (2 hari sebelumnya kami makan Mie Belitong di warung biasa), menunya ya Mie Belitong juga dan tempatnya lumayan terkenal. Pas masuk tempat makannya aja udah agak-agak ngantri karena kayaknya semua travel agent ngajak tamunya ke sini deh. Untung kami dapat tempat duduk di pojokan. Sambil nunggu pesanan dateng, gua liat-liat sekitar tempat makan ini. Di dindingnya banyak dipajang foto Cici pemilik tempat makan bersama artis dan tokoh terkenal seperti Megawati dan Puan.

Ga harus nunggu lama, 15 menit kemudian pesenan kami sudah siap. Lagi-lagi gua nyobain kuahnya dulu. Gua percaya, beda tangan akan beda pula rasanya. Dan emang bener. Kuah Mie Belitong di Mie Atep ini ga senendang di warung biasa. Menurut gua, kuahnya manis dan lebih encer. Gua sih engga rekomen Mie Atep, sorry to say. Tapi namanya lidah, enak tuh subjektif. Mungkin karena gua orang kampung, jadi lidah gua juga ke kampung-kampungan. Bukan cuma lidah sih, kelakuan juga. Iya. Eniwei, beberapa temen sih lebih suka Mie Atep dibanding Mie Belitong di warung biasa.     

Penasaran kan lo? Dateng dan cobain sendiri!
Rizqi Amalia


Gua bangun jam 3 subuh, mandi bebek terus langsung cabut ke tempat Dinni. Sebenernya agak heran kenapa dia minta gua dateng lebih pagi, karena kami kan berangkat dari Halim dan Halim deket dari Kebagusan. Gua pede. Tapi ternyata kami berangkat dari Soeta. Makan tuh pede!

Proses di bandara ya seperti biasa. Iya, seperti biasanya Citilink ngaco dalam penempatan gate. Ditulisnya gate 4 taunya gate 1. Kan gua jadi lari pagi-pagi bareng Dinni. Hhhh!! Satu pesawat tuh nungguin kita. Bodo dah! Yang penting berangkat. Hahaha..


Sekitar jam 7an kita udah sampe di Bandara H. AS. Hanandjoeddin, Tanjung Pandan. Perjalanan cukup singkat dan ga ada perbedaan waktu sama Jakarta. Sampe sana kita dijemput sama Bang Abi (yang mukanya ngantuk banget kayak ga tidur semaleman) dan Bang Evry (bukan, bukan Evryday alias everyday, tapi Evry Frank! Ngeri ga lo?!). Bang Evry minta kita nunggu di kantin karena masih ada anggota open trip lainnya yang belum dateng. Dia juga nawarin gua minum, tapi mukanya rese pas gua bilang, “Air mineral aja.”.. Yeeee! Situ oke?! *kibas jilbab*

Sekitar 30 menit, akhirnya anggota open trip yang lain dateng, ada Mba xxx, Mba yyy, dan Mas zzz.. Iya, abis kenalan langsung lupa namanya. Biasa dah, penyakit lama. Dalam perjalanan menuju hotel, gua dan Dinni diantar Bang Abi, sedangkan 3 orang lainnya sama Bang Evry. Hotel tempat kita nginep ga jauh, sekitar 15 menit dari bandara. Yang asik dari perjalanan menuju hotel adalah aspal mulus dan ga macet. Luar biasa.

Sesampainya di hotel, kami kenalan lagi dengan 4 anggota open trip lainnya. Mereka terlihat akrab dengan 3 orang sebelumnya dan akhirnya gua tau kalau mereka saling kenal dan suka travelling bareng. Dan yak! Yang 3 aja ga inget namanya, apalagi yang 4 (idih!). Memang luar biasa gua ini. Pede aja dulu, salaman dengan pasti lalu ke kamar sambil sebelumnya melempar senyum semanis madu murni cap sarang tawon. HAH!

Di kamar gua pandang-pandangan sama Dinni. “Lumayan lah ya buat harga segitu?”, tanyanya. Gua ngangguk. Dia tau kalo gua ga gitu rewel soal fasilitas dan sebagainya. Gua rebahan. Dinni rebahan.

“Lo liat ga tadi tuh orang-orang mukanya kayak apa?”, gua membuka percakapan.
“Kenapa?”, Dinni heran.
“Orang-orang kayak gitu mau lo semprot gas air mata?!”, kata gua lagi dan tawa kami pecah.

Ini open trip gua yang pertama. Dulu-dulunya ya jalan bareng temen, ikut komunitas, atau jalan sendiri. Tapi yang bener-bener ga tau latar belakang orang yang akan bareng sama gua selama 4 hari 3 malem ya baru ini. Sedangkan Dinni udah beberapa kali ikutan open trip. 

Gua orangnya gampang terbuai, gampang percaya, dan kasihan sama orang. Di sisi lain, Dinni sangat preventive dan waspada. Gua suka kombinasi kita berdua. Jadi, kalau gua terlalu percaya, Dinni akan ngingetin. Sebaliknya, kalau gua merasa Dinni udah berlebihan curiganya, gua mecahin suasana. Jadi, buat Akang, Teteh, dan sadayana, jika membaca postingan ini, mohon maaf sebelumnya ya! Hahaha..

30 menit gogoleran di kamar, kami akhirnya diajak nyobain mie khas Belitong, namanya Mie Belitong (yaiyalah!). Tempatnya ga jauh dari hotel. Sekitar 10 menit, mungkin kurang. Gua dan Dinni memisahkan diri. Maksudnya biar membaur dan kenal sama yang lain, ga maen berdua doang gitu. Lagian males kan.. Setiap hari udah bareng Dinni, masa jalan-jalan kudu berduaan mulu kayak biji. Iya, biji mata maksudnya. 

Gua bareng Stefanus, Ibek, dan Deasy ditemenin Bang Abi. Sedangkan Dinni dan 4 orang lainnya, yang gua belum tau namanya saat itu bareng Bang Evry. Sambil makan, tentunya kita kenalan lagi. Nanya nama, kerjaan, dan hal-hal basic. Gua butuh banyak ngobrol untuk tau seperti apa karakter dari mereka dan akhirnya merasa nyaman.

Beres makan Mie Belitong, kami lalu ke Teluk Gembira yang terletak di Kecamatan Membalong. Sepanjang perjalanan kami ngobrol dan nyanyi-nyanyi serta tanya ini itu ke Bang Abi. Lagi, aspal mulus dan ga macet itu sesuatu banget! 



Sampai di sana gua langsung gatel pas liat air biru jernih dan bersih gitu. Pengen banget nyebur! Tapi gua tahan demi masa depan gemilang (apa sih?!). Gua tahan aja karena masih penasaran sama tempat yang lain. Sedikit gambaran tentang Teluk Gembira: air bersih, jernih, ada beberapa batu granit ukuran sedang (dan kebanyakan berada di tepinya). Pasirnya agak kecoklatan, tepinya ditumbuhi pohon pinus dan pohon kelapa. Teluk Gembira juga dipakai sebagai dermaga untuk menyeberang ke Pulau Seliu. Saat itu ada 2 kapal yang nangkring dan siap antar sampai jam 5 sore.


Keadaan di sekitar Teluk Gembira agak berantakan saat itu. Mereka sedang merenovasi daerah tersebut, jadi ya maklumin aja. Tapi tenang, keindahannya tetap tak terkalahkan. Sumpah! (pake sumpah biar pada percaya. Dih..). Kata Bang Evry, Teluk Gembira ini jarang dikunjungin travel agent lain karena terbilang kurang tenar. Dan emang cuma rombongan kita doang sih ketika itu yang ada di sana. Jadi berasa punya pantai pribadi. Hehe. Menurut gua, worth it lah buat lo datengin dan foto-foto.
   
Masih di Kecamatan Membalong, dari Teluk Gembira kita menuju Pantai Penyabong. Jaraknya ga jauh dan along my way there, gua lihat ada batu granit segede gaban yang disebut Batu Baginda. Ga begitu jelas asal usulnya, tapi ya itu batu emang gede banget sih. Pantai Penyabong buat gua somehow terlihat lebih seksi daripada Teluk Gembira. Airnya sama jernih, pasirnya lebih putih dan masih agak kasar, banyak batu granit yang guede dan asik aja mandanginnya. Pengen nyebur juga tapi (lagi-lagi) gua tahan. Di sekitaran pantainya banyak pohon pinus dan beberapa warung tenda. Lo bisa nikmatin pemandangan laut sambil minum es kelapa pakai gula aren. Seger! Tersedia juga toilet dan mushola. Sayang, toilet di sini kurang terawat.


Miris seribu kali miris. Di pantai yang indah mempesona ini terjadi tragedi pahit dan menyedihkan yang tentunya sedikit banyak memengaruhi kesenangan kami. Kamera Dinni kecebur dan mati di tempat. I was shocked. Dinni apalagi. She loves the camera more than she loves her husband; camera is her life dan itu mati sekarang. Mukanya pucet, mau nangis. Gua bingung harus ngapain. Dinni mandangin gua. Gua mandangin dia. Dinni  dan gua mandangin kamera. 


“Lo tau kan gimana perasaan gua, Ki?!”, teriaknya nahan tangis. Gua puk-puk pundaknya, “Nangis aja, pan lo pake kacamata item. Ga ada yang tau.”. Dinni diem terus bolak balik nelpon temennya yang paham soal perkameraan. Gua tau dia masih kepikiran banget. Apalagi minggu depan ada jadwal motret yang tentunya merluin si kamera. Hhhh.. Jadi ga poll aja senengnya. Tapi ya.. Gua berusaha hibur dengan muka gua yang imut (iya, IMUT! Apa lo?!) dan kelakuan bloon gua. Dinni ketawa sih, tapi masih keliatan sedihnya. Ah poor you! Sini peluk..U u u..


Kami menghabiskan waktu lumayan lama untuk foto-foto nista, makan siang, dan sholat di sini. Dari situ mulai keliatanlah karakter masing-masing orangnya dan mulai inget sama nama-namanya. Ada Kang Yudi, Teh Iva, Teh Deasy, Ibek, Lucky, Stefanus, dan Irfan. Gua mulai nyaman juga ngobrol bareng mereka dan akhirnya makin akrab.

Batu Mentas adalah tujuan kami berikutnya. Batu Mentas terletak di kaki Gunung Tajam, Kecamatan Badau, Belitong Barat. Aksesnya sudah bagus dan mulus. Sepanjang jalan kita bisa menikmati deretan pohon lada yang menjadi salah satu khasnya Belitong juga. Suasana di Batu Mentas relatif sepi pengunjung. Dan mungkin karena sepi ini pula, jadi lebih berasa menyatu dengan alamnya (ihiy!). Rimbunnya pohon dan segarnya bau tanah basah setelah hujan menemani perjalanan gua di sini. Batu Mentas ini semacam sungai dengan ciri asli kawasan Belitong: banyak batu granit. Sebenernya sih dataran tinggi, ya tapi udaranya ga dingin-dingin amat. 



Di sana tersedia fasilitas outbond, bisa river tubing juga. Sayang dari beberapa bulan lalu jarang turun hujan jadi air sungainya surut. Ada juga beberapa hewan yang jarang gua temui seperti burung hantu, ayam mutiara, dan ikon fauna Belitong, Tarsius bancanus saltator (warga Belitong menyebutnya Pelilean). Badan monyet, muka burung hantu, buntut tikus, golongan darahnya O. Dia monogami dan sangat setia. Kalau pasangannya mati, dia ikut mati. Hiks! Sweet banget yaa..


Tarsius ini ternyata udah jarang banget dan terancam punah. Mungkin karena banyak lahan dibuka untuk perkebunan sawit dan apapun itu yang menyebabkan kerusakan hutan lainnya. Nocturnal yang imut ini bisa memutar kepalanya 180 derajat tanpa mengubah posisi tubuhnya, lho. Unik kan?! Dia juga terbilang tidak agresif dan bisa didekati. Tapi kalau kalian mau foto, matiin dulu ya flash-nya, biar si Tarsius ga stress.

Tujuan akhir di hari pertama adalah Danau Kaolin. Dinamakan Danau Kaolin ya karena kawasan ini bekas galian bahan tambang kaolin (clay) yang merupakan salah satu kekayaan tambang Belitong. Hasil tambang kaolin ini digunakan untuk bahan baku pabrik cat dan kosmetik. Tapi.. Dampak negatifnya ya seperti yang gua dan kalian liat saat ini, kerusakan lingkungan. Sama seperti penambangan timah, bekas galiannya akan membentuk semacam danau yang airnya berwarna biru dan mencemari air sungai. Miris memang, tapi gua ga bisa bilang kalau Danau Kaolin ini ga memukau. Apalagi kalau cuaca sedang terik, warna airnya menjadi lebih biru, lebih cantik.       


Hari beranjak senja, kami menuju Pantai Tanjung Pendam untuk menikmati sunset. Pantai Tanjung Pendam terletak di pusat kota yang dikelola pemda setempat. Tiket masuknya Rp. 2000,- aja per orang. Di sini terdapat kafe dan warung-warung tenda yang menjual berbagai minuman dan snack. Gua ngobrol sama Bang Evry dan Bang Abi, Dinni sibuk sama Popmie, dan yang lain asik foto-foto sambil menikmati sunset. 

Abang dua ini bilang, kebiasaan anak muda Belitong adalah nongkrong (dan pacaran) di Pantai Tanjung Pendam di Malam Kamis dan Malam Minggu. Pas gua tanya alasannya, Bang Abi cuma bilang, “Kalau mau pacaran dan harus nunggu Malam Minggu kan kelamaan.”. Set.. Timpuk juga nih pake granit!

Kami lalu balik ke hotel sekitar jam 8 malam, setelah perut kenyang makan malam di hmm.. Gua lupa namanya! Hahaha.. Tapi tempatnya berlokasi di simpangan jalan, pinggir jalan persis, bersebelahan dengan salon. So far, gua cocok banget sama makanan Belitong. Betah dan rasanya pengen tinggal lama di sini. Hehehe..

Habis mandi dan bebersih, ritual gua sama Dinni sebelum tidur itu ngobrol ngalor ngidul ga jelas. Dari mulai tempat yang kita datengin, makanan yang kita makan, tragedi kamera kecebur, dan akhirnyaa...

"Hehehe.."
"Kenapa sih, Ki, ketawa sendirian?"
"Ga, inget aja soal gas air mata."
Tawa kami pecah.
"Lo liat ga itu muka orang-orang pada polos banget? Sholatnya pada rajin semua?? Liat ga?!", gua kesel.
"Hahaha.. Harusnya mereka ya yang takut sama kita?"
"Iya! Harusnya kita bawa aja tuh gas air mata terus semprotin ke muka sendiri!"
"Hahahaha..", tawa kami pecah lagi.


Labels: , 0 comments | edit post